Header Ads

Perlunya Lead (Teras Berita) pada Artikel Feature untuk Menarik Minat Pembaca

Perlunya Lead (Teras Berita) pada Artikel Feature untuk Menarik Minat Pembaca – Sebagian besar dari blogger tentunya telah mengenal apa itu artikel feature. Namun tak sedikit pula yang belum mengenal apa itu artikel feature. Pada tulisan kali ini, kami akan menjelaskan apa itu artikel feature dan memaparkan beberapa hal yang penting dalam penulisannya.

Apa Itu Artikel Feature?


Dalam segi bahasa, feature dapat diartikan sebagai "segi", "keistimewaan", "menampilkan", "menonjolkan". Sehingga artikel feature dapat diartikan sebagai salah satu jenis tulisan yang dipublikasikan melalui media massa baik cetak maupun online (berupa berita) yang memfokuskan pada sudut pandang tertentu pada sebuah peristiwa dan memberikan kata-kata yang menonjolkan tulisan tersebut. Artikel feature dapat pula disebut sebagai karangan khas yang bukan berupa sebuah berita, tajuk rencana, kolom atau tinjauan.

Sistematika penulisan artikel feature sedikit berbeda dari artikel pada umumnya. Artikel feature memiliki bagian terpenting yang membedakannya dari artikel lainnya. Bagian tersebut adalah lead (teras). Pada artikel feature, lead diletakkan di bagian paling atas tepatnya setelah judul dan jika pada berita hard news, lead ditulis setelah judul dan dateline.

jenis macam teras berita artikel lead teknik cara menulis benar tepat sesuai copywriting press release jurnalistik feature ahli mahir
Gambar via hindustantimes.com

Kamu harus bisa menulis lead artikel yang menarik. Kenapa lead (teras) pada artikel feature dapat dikatakan bagian terpenting ? Kamu harus tahu dalam artikel feature, lead berfungsi untuk menarik minat pembaca dan secara tidak langsung juga harus dapat memicu rasa ingin tahu agar pengunjung membaca seluruh bagian artikel sampai habis.

Teras pada artikel feature juga berfungsi untuk menentukan apakah kamu (penulis) telah memilih sudut pandang yang paling tepat pada pokok peristiwa yang telah ditentukan. Jadi, jika ingin menulis artikel feature, kamu harus memahami bagaimana cara menulis lead yang tepat dan jenis-jenis lead atau macam-macam lead.

Hingga saat ini, banyak jenis-jenis lead yang dapat kamu pilih. Ada lead yang terkesan menyentak pembaca, ada juga yang dapat memicu rasa ingin tahu pembaca, bahkan ada juga yang dapat mengaduk-aduk imajinasi pembaca, serta ada lead yang menggambarkan secara ringkas mengenai pokok berita sehingga pembaca tertarik untuk membacanya. Jadi, apakah kamu sudah dapat menentukan jenis lead yang tepat dalam artikel feature kamu? Jika belum, mari simak jenis-jenis lead berikut.

Jenis-Jenis Lead (Teras Berita)


Mengingat pentingnya arti lead dalam sebuah artikel feature, kamu harus tahu dan dapat memilih lead yang paling tepat. Berdasarkan buku "Secangkir Peristiwa di Mata Wartawan" karangan Dono Darsono dan Enjang Muhaemin, setidaknya terdapat 16 jenis lead yang perlu dipelajari. Berikut macam-macam lead yang dimaksud:

1. Lead What


Lead what dapat katakan sebagai kalimat pembuka paling atas (lead) yang mengutamakan unsur “apa” dalam artikel feature. Dalam lead ini, kamu harus menentukan nilai berita apa yang lebih kuat daripada unsur berita lain. Contohnya sebagai berikut:

Pertandingan Real Madrid vs Barcelona pada final Liga Champions menjadi laga yang paling dinanti-nanti oleh seluruh penggemar kedua tim. Pasalnya, kedua raksasa Spanyol ini akan memperebutkan piala paling bergengsi di dunia sepakbola tahun 2016.

2. Lead Who


Jika kamu menulis artikel feature yang berisi siapa pelaku/korban atau siapa yang mengemukakan pendapat tersebut, dan lain sebagainya, kamu dapat menggunakan lead who. Jadi, lead who sangat tepat pada artikel yang mengedepankan unsur “siapa” dibandingkan unsur lainnya. Contoh lead who paling sederhana sebagai berikut:

Gubernur Provinsi Jambi, Zumi Zola Zulkifli berencana akan terus mengembangkan wisata Candi Muaro Jambi untuk meningkatkan pendapatan daerah.

3. Lead When


Lead when sangat cocok digunakan ketika dalam artikel feature, unsur “kapan” lebih dominan dibandingkan unsur lainnya. Dengan kata lain, artikel feature yang kamu tulis lebih menjelaskan kapan peristiwa tersebut terjadi atau kapan pernyataan tersebut dikemukakan. Pada umumnya, lead when sangat jarang digunakan karena lebih dominan pada media mainstream. Jika kamu ingin menggunakan lead when, berikut contoh sederhananya:

Rabu (12/07/2017) sore hari, puluhan peserta Diklat Mahasiswa Pecinta Alam Gitasada Universitas Batanghari Jambi tiba di kaki gunung Kerinci, Kabupaten Kerinci.

4. Lead Where


Ketika kamu menulis artikel feature yang lebih mendominasi unsur tempat/lokasi, maka lead where sangat tepat digunakan. Akan tetapi, masih jarang penulis yang mengggunakan lead where ini. Berikut contoh lead where yang sederhana:

Di Universitas Batanghari Jambi, sejumlah Mahasiswa melakukan aksi demonstrasi dalam rangka menuntut keterbukaan informasi beasiswa Bidikmisi. Hal tersebut dilakukan karena beberapa mahasiswa merasa terdapat aksi nepotisme dalam penyaluran beasiswa Bidikmisi.

5. Lead Why


Lead why sangat cocok digunakan ketika artikel feature kamu lebih mendominasi unsur “mengapa” daripada unsur lainnya. Artikel feature yang menggunakan lead why dapat berisi berita yang mengarah kepada sebab-akibat. Contoh sederhana lead why sebagai berikut:

Akibat hujan deras sepanjang hari di Kota Jambi, Senin (10/07/2017) lalu, menyebabkan banjir di Jalan Baru. Hal ini mengakibatkan tersendatnya transportasi darat yang didominasi oleh mobil logistik.

6. Lead How


Ketika artikel feature lebih mendominasi unsur “bagaimana”, maka lead how sangat tepat digunakan. Pada umumnya, artikel feature dengan lead how berisi berita tentang proses mengapa kejadian tersebut terjadi atau bisa juga langkah pemecahan masalah pada suatu peristiwa. Lead how juga sangat jarang digunakan dalam artikel feature. Berikut contoh sederhana lead how:

Untuk meningkatkan pelayanan administrasi dan akademik mahasiswa, kini Universitas Batanghari Jambi menggunakan sistem online berbasis web.




Baca juga: 5 Pekerjaan/Profesi Menantang Buat Kamu yang Hobi Menulis

7. Lead Ringkasan


Kamu juga dapat menggunakan lead yang merupakan ringkasan/pokok dari berita. Lead ringkasan disebut pula sebagai lead yang menyimpulkan isi berita. Berikut ini contoh sederhana lead ringkasan:

Angin puting beliung kembali memporakporandakkan kawasan Pasar Baru, Talang Banjar, Kota Jambi. Sedikitnya terdapat 10 kios rusak parah dan 17 kios rusak ringan.

8. Lead Kontras


Jika diartikan, kata “kontras” berarti “berbeda", "berlawanan", "perbedaan yang sangat mencolok”. Sehingga lead kontras dapat diartikan sebagai keadaan yang mencolok, dapat berupa realitas saat ini atau perbandingan keadaan saat ini dengan keadaan sebelumnya. Contoh lead kontras sebagai berikut:

Perayaan Hari Ulang Tahun Presiden RI Jokowi tidak seperti pejabat tinggi pada umumnya. Jokowi lebih memilih kesederhanaan dalam merayakan hari jadinya.

9. Lead Menjerit


Sesuai dengan namanya, lead menjerit (teras menjerit) lebih mendominasi unsur ekspresi seperti kesedihan, kemenangan, kemarahan, terjadi kebakaran dan lain sebagainya. Contoh sederhana lead menjerit sebagai berikut:

“Naikkan UMP, naikkan UMP!" Teriakan para demonstran ketika melakukan demo di depan Kantor Gubernur Kota Jambi, Jambi.

10. Lead Kutipan


Lead kutipan lebih mudah dikenali. Artikel feature yang menggunakan lead kutipan memiliki kalimat kutipan di paragraf pertamanya. Namun perlu kamu ketahui, jika ingin menggunakan lead kutipan, buatlah dengan singkat, padat, dan berisi. Contoh lead kutipan yang dapat menarik minat pembaca sebagai berikut:

“Rajinlah mengulangi pelajaran di rumah!” Kata Kepala Sekolah SMP N 10 Kota Jambi, Warsito, M.Pd kepada seluruh murid, Selasa (11/07) di Jambi.

11. Lead Deskriptif


Deskriptif dapat diartikan sebagai gambaran ringkas atas suatu hal. Dengan demikian, lead deskriptif mampu memberikan gambaran kepada pembaca mengenai suatu peristiwa yang tertuang dalam isi artikel. Lead deskriptif dapat berupa suasana kejadian. Contoh sederhana lead deskriptif sebagai berikut:

Pada tahun 2016, rerata perkembangan harga saham UNVR mencapai 46,22% lebih tinggi daripada rerata perkembangan saham HMSP yaitu sebesar 44,20%.

12. Lead Pertanyaan


Ciri khas lead pertanyaan pada artikel feature adalah adanya kalimat tanya di paragraf pertama setelah judul. Contoh lead pertanyaan yang sederhana sebagai berikut:

Apa yang membuat tenaga honorer bertahan bekerja? Padahal kenyataan di lapangan tenaga honorer hanya digaji selama 3 bulan sekali, bahkan gaji 3 bulan tersebut setara dengan gaji 1 bulan PNS.

13. Lead Naratif


Lead naratif mampu menghadirkan suasana yang membuat pembaca merasa penasaran. Contoh lead naratif sebagai berikut:

Hari itu terjadi dua kecelakaan sekaligus di lokasi yang sama. Kecelakaan pertama menyebabkan dua orang pengendara motor meninggal dunia akibat terlindas mobil truk. Sedangkan kecelakaan kedua menyebabkan satu orang meninggal dunia dan lima orang luka-luka setelah ditabrak minibus. Kejadian ini diakibatkan oleh kelalaian seorang ibu dalam menjaga anaknya.

14. Lead Parodi


Lead parodi dapat berupa sisipan judul lagu/film, puisi, kata-kata mutiara, peribahasa, dan lain sebagainya yang tengah populer di masyarakat saat ini. Berikut contoh lead parodi yang cukup sederhana:

“Bagai pungguk merindukan bulan, seteguk racun pun ditelan”, mungkin ini yang dirasakan Ade (17). Kemarin (12/12/2016) ia meneguk segelas racun tikus karena “cinta bertepuk sebelah tangan” menyebabkan ia kehilangan nyawa.

15. Lead Epigram


Artikel feature yang menggunakan lead epigram ini menggunakan sejenis sajak ataupun ungkapan singkat yang merupakan pemikiran dari leluhur atau dapat pula sebagai suatu sindiran tertentu. Contoh lead epigram yang sederhana sebagai berikut:

“Rajin Pangkal Pandai”. Inilah yang menjadi pondasi bagi mahasiswa muda, Muhammad Yusuf. Meskipun lahir dari keluarga yang memiliki perekonomian pas-pasan, Yusuf bertekad mengubah nasib dengan cara tetap rajin belajar meskipun sambil membantu Ibundanya berjualan di pasar.

16. Lead Sapaan


Ciri-ciri lead sapaan adalah terdapatnya kata ganti orang pertama atau kedua kedua. Lead sapaan ini memiliki tujuan yang sederhana namun dapat mempengaruhi minat pembaca yaitu agar pembaca merasa terlibatkan dalam artikel tersebut. Secara umum, lead sapaan cukup mirip dengan lead pertanyaan, namun lead sapaan terasa lebih akrab seperti dengan pembaca. Contoh lead sapaan sebagai berikut:

Apakah kamu tahu berinvestasi di pasar modal sebagai salah satu perencanaan keuangan masa depan? Pasalnya, selain untuk tabungan masa depan, tak jarang dengan berinvestasi di pasar modal kamu bisa mendapatkan penghasilan tambahan.

Demikianlah jenis-jenis lead pada artikel feature yang dapat menarik minat pembaca. Sebenarnya, masih banyak macam-macam lead lainnya menurut para ahli. Untuk saat ini, kami rasa 16 jenis lead di atas sudah cukup menghiasi artikel feature kamu. Namun penting untuk kamu ketahui, pemilihan jenis-jenis lead di atas harus disesuaikan dengan pokok bahasan berita yang kamu tulis agar artikel feature kamu dapat mengundang pembaca untuk membaca dan terus membaca seluruh isinya. (Rolan Mardani)




Artikel Menarik:

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.